Entri Populer

Senin, 16 Juli 2012

perubahan iklim


Perubahan Iklim
Perubahan iklim adalah perubahan dalam distribusi statistik cuaca selama periode waktu yang berkisar dari puluhan tahun untuk jutaan tahun. Dapat menjadi rata-rata perubahan cuaca atau perubahan dalam distribusi peristiwa cuaca di sekitar rata-rata (misalnya, lebih besar atau lebih sedikit peristiwa cuaca ekstrim). Perubahan iklim mungkin terbatas pada wilayah tertentu, atau mungkin terjadi di seluruh bumi. Hal ini dapat disebabkan oleh berulang, sering kali siklus pola iklim seperti El Niño dan La Niña, atau datang dalam bentuk tunggal lebih peristiwa-peristiwa seperti Dust Bowl.

Dalam penggunaan baru-baru ini, terutama dalam konteks kebijakan lingkungan, perubahan iklim biasanya mengacu pada perubahan iklim modern. Ini mungkin memenuhi syarat sebagai perubahan iklim antropogenik, lebih umum dikenal sebagai "pemanasan global" atau "antropogenik pemanasan global".

PENYEBAB

Faktor-faktor yang dapat membentuk iklim forcings iklim. Ini termasuk proses-proses seperti variasi radiasi matahari, penyimpangan dalam orbit Bumi, gunung-bangunan dan pergeseran benua, dan perubahan konsentrasi gas rumah kaca. Ada berbagai perubahan iklim baik masukan yang dapat memperkuat atau mengurangi memaksa awal. Beberapa bagian dari sistem iklim, seperti lautan dan es topi, menanggapi perlahan-lahan sebagai reaksi terhadap iklim memaksa karena mereka massa yang besar. Oleh karena itu, sistem iklim dapat mengambil abad atau lebih lama untuk merespons sepenuhnya forcings eksternal baru.

Piringan Tektonik

Selama jutaan tahun, gerak lempeng tektonik global reconfigures tanah dan wilayah laut dan menghasilkan topografi. Hal ini dapat mempengaruhi pola global dan lokal iklim dan sirkulasi atmosfer-laut.

Posisi menentukan benua geometri lautan dan karena itu pengaruh pola sirkulasi laut. Lokasi laut yang penting dalam mengendalikan transfer panas dan kelembaban di seluruh dunia, dan karena itu, dalam menentukan iklim global. Contoh baru-baru kontrol tektonik pada sirkulasi laut adalah pembentukan Tanah Genting Panama sekitar 5 juta tahun lalu, yang langsung mematikan pencampuran antara Samudra Atlantik dan Pasifik. Hal ini sangat mempengaruhi dinamika laut yang sekarang dikenal sebagai Gulf Stream dan mungkin menyebabkan es menutupi belahan bumi utara. Sebelumnya, selama periode Carboniferous, lempeng tektonik mungkin telah memicu skala besar penyimpanan karbon dan peningkatan glaciation. geologi bukti mengarah ke sebuah "megamonsoonal" pola sirkulasi pada masa yang superbenua Pangea, dan pemodelan iklim menunjukkan bahwa keberadaan superbenua yang kondusif untuk pembentukan monsun.

Lebih lokal, topografi dapat mempengaruhi iklim. Keberadaan gunung (sebagai produk dari lempeng tektonik melalui pembentukan gunung) dapat menyebabkan presipitasi orographic. Kelembaban umumnya menurun dan suhu diurnal ayunan umumnya meningkat dengan meningkatnya ketinggian. Rata-rata suhu dan panjang musim tanam juga berkurang dengan bertambahnya ketinggian. Ini, bersama dengan orographic curah hujan, adalah penting bagi keberadaan lintang rendah alpine gletser dan beragam flora dan fauna sepanjang pada berbagai ketinggian di gunung ekosistem.

Ukuran benua juga penting. Karena efek menstabilkan pada suhu lautan, variasi suhu tahunan umumnya di wilayah pesisir rendah daripada mereka di pedalaman. Superbenua yang lebih besar karena itu akan memiliki lebih banyak daerah di mana iklim sangat musiman daripada akan beberapa benua yang lebih kecil dan pulau busur.

Dampak Matahari



Matahari adalah sumber utama energi input ke Bumi. Baik panjang dan jangka pendek variasi dalam intensitas matahari diketahui mempengaruhi iklim global.

Awal sejarah Bumi yang dipancarkan matahari hanya 70% sebagai banyak daya seperti yang terjadi hari ini. Dengan komposisi atmosfer yang sama seperti yang ada saat ini, air cair tidak seharusnya ada di Bumi. Namun, ada bukti bagi keberadaan air di awal Bumi, di Hadean dan Arkean ribuan tahun, yang menyebabkan apa yang dikenal sebagai matahari muda samar paradoks. hipotesis solusi untuk paradoks ini termasuk suasana yang sangat berbeda, dengan jauh lebih tinggi konsentrasi gas rumah kaca daripada saat ini ada Selama kira-kira berikut 4 miliar tahun, energi matahari output dari komposisi atmosfer meningkat dan berubah, dengan oksigenasi dari atmosfer sedang perubahan yang paling menonjol. Para luminositas matahari akan terus meningkat karena mengikuti deret utama. Perubahan-perubahan dalam luminositas, dan matahari yang terakhir itu menjadi kematian sebagai raksasa merah dan kerdil putih, akan memiliki dampak yang besar terhadap iklim, dengan fase raksasa merah mungkin mengakhiri kehidupan di Bumi.


Solar output juga bervariasi pada skala waktu yang lebih pendek, termasuk 11-tahun siklus matahari dan modulasi jangka panjang.-11-tahun siklus sunspot lintang rendah menghasilkan pemanasan dan pendinginan lintang tinggi di atas area terbatas signifikansi statistik dalam stratosfer dengan amplitudo sekitar 1,5 ° C. Tapi walaupun "variabilitas yang terkait dengan 11-yr siklus matahari mempunyai pengaruh yang signifikan pada suhu stratosfer. ... Masih belum ada konsensus mengenai besarnya tepat dan tata ruang". variasi stratosfir ini konsisten dengan ide bahwa kelebihan khatulistiwa pemanasan bisa berkendara angin termal. Dalam waktu dekat-permukaan troposfir, hanya ada perubahan kecil temperatur (atas perintah sepersepuluh dari gelar, dan hanya secara statistik signifikan di daerah-daerah terbatas di bawah puncak stratosfir kecepatan angin zonal) karena solar 11-tahun siklus . Solar variasi intensitas dianggap telah memicu berpengaruh dalam Little Ice Age, dan untuk beberapa diamati pemanasan 1900-1950. Sifat siklis energi matahari output belum sepenuhnya dipahami, tetapi berbeda dengan sangat lambat perubahan yang terjadi di dalam matahari seperti usia dan berkembang, dengan beberapa studi menunjuk ke arah radiasi matahari meningkat dari siklus aktivitas sunspot yang mempengaruhi pemanasan global.

Orbital variasi

Sedikit variasi dalam orbit Bumi menyebabkan perubahan dalam distribusi musiman sinar matahari mencapai permukaan bumi dan bagaimana itu didistribusikan di seluruh dunia. Ada sangat sedikit perubahan ke daerah-rata-rata-rata setiap tahunnya sinar matahari, tetapi bisa menjadi kuat ada perubahan dalam distribusi geografis dan musiman. Ketiga jenis variasi orbital variasi eksentrisitas bumi, perubahan dalam sudut kemiringan sumbu Bumi rotasi, dan presesi sumbu bumi. Gabungan bersama-sama, ini menghasilkan siklus Milankovitch yang memiliki dampak besar pada iklim dan yang terkenal korelasi mereka untuk periode glasial dan interglacial, mereka korelasi dengan kemajuan dan mundur dari Sahara, dan untuk penampilan mereka di stratigrafik catatan.


Vulkanisme

Vulkanisme adalah proses menyampaikan materi dari kerak dan mantel bumi ke permukaan. Letusan gunung berapi, geyser, dan sumber air panas, adalah contoh dari proses vulkanik yang pelepasan gas dan / atau partikulat ke atmosfir.

Letusan yang cukup besar untuk mempengaruhi iklim rata-rata terjadi pada beberapa kali per abad, dan menyebabkan pendinginan (oleh sebagian menghalangi transmisi radiasi matahari ke permukaan bumi) untuk periode beberapa tahun. Letusan Gunung Pinatubo pada tahun 1991, terbesar kedua terestrial letusan abad ke-20 (setelah 1912 letusan Novarupta) mempengaruhi iklim secara substansial. Suhu global menurun sekitar 0,5 ° C (0.9 ° F). Letusan Gunung Tambora pada tahun 1815 menyebabkan Tahun tanpa musim panas. Jauh lebih besar letusan, yang dikenal sebagai provinsi berapi besar, terjadi hanya beberapa kali setiap seratus juta tahun, tetapi dapat menyebabkan pemanasan global dan kepunahan massal.

Gunung berapi juga merupakan bagian dari siklus karbon diperpanjang. Atas sangat panjang (geologi) periode waktu, mereka melepaskan karbon dioksida dari kerak bumi dan mantel, menangkal pengambilan oleh batuan sedimen dan karbon dioksida geologis lainnya tenggelam. Menurut US Geological Survey, Namun, perkiraan adalah bahwa kegiatan manusia menghasilkan lebih dari 130 kali jumlah karbon dioksida yang dipancarkan oleh gunung berapi.


Variasi Lautan

Lautan adalah bagian mendasar dari sistem iklim. Jangka pendek fluktuasi (bertahun-tahun untuk beberapa dekade) seperti El Niño-Southern Oscillation, decadal Pasifik osilasi, osilasi Atlantik Utara, dan osilasi Arktik, mewakili variabilitas iklim, bukan perubahan iklim. Pada skala waktu lebih panjang, perubahan pada proses-proses laut seperti sirkulasi termohalin memainkan peran penting dalam mendistribusikan panas dengan menjalankan sebuah sangat lambat dan sangat mendalam pergerakan air, dan jangka panjang redistribusi panas di samudera di dunia.



Pengaruh Manusia

Faktor anthropogenik kegiatan manusia yang mengubah lingkungan. Dalam beberapa kasus rantai kausalitas pengaruh manusia pada iklim bersifat langsung dan jelas (misalnya, irigasi efek kelembaban lokal), sedangkan dalam contoh-contoh lain adalah kurang jelas. Berbagai hipotesis untuk manusia akibat perubahan iklim telah berdebat selama bertahun-tahun. Saat ini konsensus ilmiah tentang perubahan iklim adalah bahwa kegiatan manusia adalah kemungkinan besar penyebab peningkatan yang cepat dalam suhu rata-rata global selama beberapa dekade.Akibatnya, perdebatan telah bergeser ke sebagian besar cara-cara untuk mengurangi dampak manusia lebih lanjut dan menemukan cara untuk beradaptasi dengan perubahan yang telah terjadi.

Dari sebagian besar perhatian pada faktor-faktor antropogenik ini adalah peningkatan kadar CO2 akibat emisi dari pembakaran bahan bakar fosil, diikuti oleh aerosol (partikel di atmosfer) dan pembuatan semen. Faktor-faktor lain, termasuk penggunaan lahan, penipisan ozon, hewan pertanian dan penggundulan hutan, juga merupakan kepedulian dalam peran yang mereka mainkan - baik secara terpisah dan dalam hubungannya dengan faktor-faktor lain - dalam memengaruhi iklim, iklim mikro, dan mengukur variabel-variabel iklim.

Bukti Fisik Untuk Perubahan Iklim

Bukti perubahan iklim ini diambil dari berbagai sumber yang dapat digunakan untuk merekonstruksi masa lalu iklim. Cukup lengkap catatan global suhu permukaan tersedia mulai dari pertengahan-akhir 1800-an. Untuk periode sebelumnya, sebagian besar bukti yang tidak langsung-perubahan iklim yang disimpulkan dari perubahan di proxy, indikator yang mencerminkan iklim, seperti tumbuh-tumbuhan, inti es, dendrochronology, perubahan permukaan laut, dan dingin geologi.

Sejarah dan Bukti Arkeologi

Perubahan iklim di masa lalu baru-baru ini dapat dideteksi dengan perubahan yang sesuai dalam pola pemukiman dan pertanian. [29] Bukti arkeologi, sejarah lisan dan dokumen sejarah dapat menawarkan wawasan ke masa lalu perubahan dalam iklim. Dampak perubahan iklim telah dikaitkan dengan runtuhnya berbagai peradaban.

Gletser

Gletser dianggap paling sensitif di antara indikator perubahan iklim, maju ketika iklim dingin (misalnya, selama periode yang dikenal sebagai Little Ice Age) dan mundur ketika menghangatkan iklim. Gletser tumbuh dan mengecil, baik berkontribusi terhadap variabilitas alam eksternal dan memperkuat perubahan paksa. Sebuah gletser dunia persediaan telah disusun sejak tahun 1970-an. Awalnya didasarkan terutama pada foto udara dan peta, kompilasi ini telah mengakibatkan persediaan rinci lebih dari 100.000 gletser yang meliputi luas sekitar 240.000 km2 dan, dalam perkiraan awal, untuk rekaman dari lapisan es yang tersisa diperkirakan sekitar 445.000 km2 . Gletser Dunia Layanan Monitoring mengumpulkan data setiap tahun pada gletser gletser massa mundur dan keseimbangan dari data ini, gletser di seluruh dunia telah ditemukan untuk menjadi menyusut secara signifikan, dengan retret gletser kuat di tahun 1940-an, stabil atau kondisi pertumbuhan selama 1920-an dan 1970-an, dan sekali lagi mundur dari pertengahan 1980-an . Dalam 17 tahun berturut-turut menunjukkan negatif keseimbangan massa gletser
Persentase memajukan gletser di Pegunungan Alpen dalam 80 tahun terakhir

Iklim yang paling signifikan proses sejak pertengahan sampai akhir Pliosen (sekitar 3 juta tahun yang lalu) adalah siklus glasial dan interglacial. Periode interglacial sekarang (yang Holocene) telah berlangsung sekitar 11.700 tahun. Berbentuk oleh Orbital variasi, tanggapan seperti naik dan turun dari benua es seprai dan signifikan perubahan permukaan laut membantu menciptakan iklim. Perubahan lain, termasuk peristiwa Heinrich, Dansgaard-Oeschger peristiwa dan Dyas Muda Namun, menggambarkan bagaimana variasi dingin mungkin juga mempengaruhi iklim tanpa efek memaksa perubahan orbital.

Gletser meninggalkan morain yang mengandung kekayaan materi - termasuk bahan organik yang dapat secara akurat - merekam periode di mana sebuah gletser maju dan mundur. Demikian pula, dengan teknik tephrochronological, kurangnya meliputi gletser dapat diidentifikasi dengan adanya tanah atau vulkanik cakrawala yang tanggalnya juga mungkin tepat dipastikan.

Vegetasi

Suatu perubahan dalam jenis, distribusi dan cakupan vegetasi diberikan dapat terjadi perubahan iklim, ini banyak yang jelas. Dalam setiap skenario yang diberikan, ringan perubahan iklim dapat mengakibatkan peningkatan curah hujan dan kehangatan, mengakibatkan peningkatan pertumbuhan tanaman dan karantina berikutnya CO2 di udara. Lebih besar, lebih cepat atau lebih perubahan radikal, bagaimanapun, mungkin baik mengakibatkan proses vegetasi terhambat, maka tanaman cepat kehilangan dan penggurunan dalam keadaan tertentu.

Ice core

Analisis es di mengebor inti dari lapisan es seperti lapisan es Antartika, dapat digunakan untuk menunjukkan hubungan antara temperatur dan variasi permukaan laut global. Yang terperangkap dalam gelembung udara di dalam es dapat juga mengungkapkan variasi CO2 atmosfer dari masa lalu, jauh sebelum pengaruh lingkungan modern. Studi tentang inti es ini telah menjadi indikator penting perubahan dalam CO2 selama bertahun bahkan bermilenium, dan terus memberikan informasi berharga tentang perbedaan antara kuno dan modern kondisi atmosfer.

Dendroclimatology

Dendroclimatology adalah analisis pola pertumbuhan cincin pohon untuk menentukan variasi iklim masa lalu. Lebar dan tebal menunjukkan cincin yang subur, disiram dengan baik masa pertumbuhan, sementara tipis, cincin sempit menunjukkan waktu curah hujan rendah dan kurang dari kondisi pertumbuhan ideal.

Analisis Pollen

Palinologi adalah studi kontemporer dan fosil palynomorphs, termasuk serbuk sari. Palinologi digunakan untuk menyimpulkan distribusi geografis spesies tanaman, yang berbeda-beda di bawah kondisi iklim yang berbeda. Kelompok yang berbeda tanaman serbuk sari dengan bentuk khas dan tekstur permukaan, dan karena permukaan luar dari tepung sari terdiri dari bahan yang sangat lentur, mereka melawan pembusukan. Perubahan dalam jenis tepung sari yang ditemukan di berbagai tingkat sedimentasi di danau, rawa atau delta sungai tanaman menunjukkan perubahan dalam masyarakat; yang tergantung pada kondisi iklim.

Serangga

Sisa kumbang yang umum di air tawar dan tanah sedimen. Berbeda jenis kumbang cenderung ditemukan di bawah kondisi iklim yang berbeda. Mengingat luas kumbang yang keturunan genetik belum berubah secara signifikan selama ribuan tahun, pengetahuan tentang iklim saat ini kisaran spesies yang berbeda, dan umur endapan yang masih ditemukan, kondisi iklim masa lalu dapat disimpulkan.


Makalah Ekologi

BAB 1
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Istilah Ekologi diperkenalkan oleh Ernest Haeckel (1869), berasal dari bahasa Yunani, yaitu: Oikos = Tempat Tinggal (rumah) Logos = Ilmu, telaah. Oleh karena itu Ekologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara mahluk hidup dengan sesamanya dan dengan lingkungnya. Odum (1993) menyatakan bahwa ekologi adalah suatu studi tentang struktur dan fungsi ekosistem atau alam dan manusia sebagai bagiannya. Struktur ekosistem menunjukkan suatu keadaan dari sistem ekologi pada waktu dan tempat tertentu termasuk keadaan densitas organisme, biomassa, penyebaran materi (unsur hara), energi, serta faktor-faktor fisik dan kimia lainnya yang menciptakan keadaan sistem tersebut.
Fungsi ekosistem menunjukkan hubungan sebab akibat yang terjadi secara keseluruhan antar komponen dalam sistem. Ini jelas membuktikan bahwa ekologi merupakan cabang ilmu yang mempelajari seluruh pola hubungan timbal balik antara makhluk hidup yang satu dengan makhluk hidup lainnya, serta dengan semua komponen yang ada di sekitarnya. Pembahasan ekologi tidak lepas dari pembahasan ekosistem dengan berbagai komponen penyusunnya, yaitu faktor abiotik dan biotik. Faktor abiotik antara lain suhu, air, kelembaban, cahaya, dan topografi, sedangkan faktor biotik adalah makhluk hidup yang terdiri dari manusia, hewan, tumbuhan, dan mikroba. Ekologi juga berhubungan erat dengan tingkatan-tingkatan organisasi makhluk hidup, yaitu populasi, komunitas, dan ekosistem yang saling mempengaruhi dan merupakan suatu sistem yang menunjukkan kesatuan.


Ekologi, biologi dan ilmu kehidupan lainnya saling melengkapi dengan zoologi dan botani yang menggambarkan hal bahwa ekologi mencoba memperkirakan, dan ekonomi energi yang menggambarkan kebanyakan rantai makanan manusia dan tingkat tropik.
Ekologi mencoba memahami hubungan timbal balik, interaksi antara tumbuh-tumbuhan, binatang, manusia dengan alam lingkungannya, agar dapat menjawab pertanyaan; dimana mereka hidup, bagaimana mereka hidup dan mengapa mereka hidup disana. Hubungan- hubungan tersebut demikian kompleks dan erat sehingga Odum (1971) menyatakan bahwa ekologi adalah “Environmental Biology“.
B.  Rumusan Masalah
1.   Terdiri dari jenis apa sajakah ekologi itu?
2.   Apakah perbedaan diantara jenis-jenis ekologi tersebut?
C. Tujuan
1.   Untuk mengetahui jenis-jenis ekologi
2.   Untuk mengetahui perbedaan diantara jenis-jenis ekologi tersebut
D. Manfaat
Adapun manfaat yang diharapkan dalam penulisan makalah ini adalah :
1.      Manfaat teoritis, Untuk mengembangkan pengetahuan tentang ekologi
2.      Memberikan pengertian kepada masyarakat umum tentang pentingnya menjaga semua jenis-jenis ekologi demi mencapai kehidupan yang lebih baik.
BAB II
PEMBAHASAN
A. Ekologi Hutan
Ekologi Hutan adalah Ilmu yang mempelajari hubungan antara mahluk hidup dengan lingkungan. Hubungan ini sangat erat dan komplek sehingga menyatakan bahwa ekologi adalah biologi lingkungan (Eviromental biology).
Hutan adalah masyarakat tumbuh-tumbuhan yang dikuasai pohon-pohon dan mempunyai keadaan lingkungan yang berbeda dengan keadaan diluar hutan. Hubungan antara masyarakat tumbuh-tumbuhan hutan, margasatwa dan alam lingkungannya begitu erat sehingga hutan dapat dipandang sebagai suatu system ekologi atau ekosistem.
Ekologi hutan adalah cabang ekologi yang khusus mempelajari masyarakat atau ekosistem hutan. Hutan dapat dipelajaridari segi autekologi dan synekologi. Autekologi mempelajari ekologi suatu jenis pohon atau pengaruh sesuatu faktor lingkungan terhadap hidup atau tumuhnya satu atau lebih jenis-jenis pohon. Sifat penyelidikanya mendekati fisiologi tumbuh-tumbuhan. Synekologi mempelajari hutan sebagai masyarakat atau ekositem misalnya penelitian tentang pengaruh keadaan tempat tmbuh terhadap komposisi dan produksi hutan.
Pembahasan ekologi tidak lepas dari pembahasan ekosistem dengan berbagai komponen penyusunnya, yaitu faktor abiotik dan biotik. Faktor biotik antara lain suhu, air, kelembapan, cahaya, dan topografi, sedangkan faktor biotik adalah makhluk hidup yang terdiri dari manusia, hewan, tumbuhan, dan mikroba. Ekologi juga berhubungan erat dengan tingkatan-tingkatan organisasi makhluk hidup, yaitu populasi, komunitas, dan ekosistem yang saling mempengaruhi dan merupakan suatu sistem yang menunjukkan kesatuan.
Ekologi, biologi dan ilmu kehidupan lainnya saling melengkapi dengan zoologi dan botani yang menggambarkan hal bahwa ekologi mencoba memperkirakan, dan ekonomi energi yang menggambarkan kebanyakan rantai makanan manusia dan tingkat tropik. Ekowilayah bumi dan riset perubahan iklim ialah dua wilayah di mana ekolog (orang yang mempelajari ekologi) kini berfokus.
Ekologi merupakan cabang ilmu yang masih relatif baru, yang baru muncul pada tahun 70-an. Akan tetapi, ekologi mempunyai pengaruh yang besar terhadap cabang biologinya. Ekologi mempelajari bagaimana makhluk hidup dapat mempertahankan kehidupannya dengan mengadakan hubungan atarmakhluk hidup dan dengan benda tak hidup di dalam tempat hidupnya atau lingkungannya.
Para ahli ekologi mempelajari hal berikut:

  • Perpindahan energi dan materi dari makhluk hidup yang satu ke makhluk hidup yang lain ke dalam lingkungannya dan faktor-faktor yang menyebabkannya.
  • Perubahan populasi atau spesies pada waktu yang berbeda dalam faktor-faktor yang menyebabkannya
  • Terjadi hubungan antarspesies (interaksi antarspesies) makhluk hidup dan hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya.
Komponen-komponen pembentuk ekosistem adalah:
• Komponen hidup (biotik)
• Komponen tak hidup (abiotik)
Kedua komponen tersebut berada pada suatu tempat dan berinteraksi membentuk suatu kesatuan yang teratur. Misalnya, pada suatu ekosistem akuarium, ekosistem ini terdiri dari ikan, tumbuhan air, plankton yang terapung di air sebagai komponen biotik, sedangkan yang termasuk komponen abiotik adalah air, pasir, batu, mineral dan oksigen yang terlarut.

B. Ekologi Laut
Ekologi laut merupakan ilmu yang mempelajari tentang Ekosistem air laut. Ekosistem air laut dibedakan atas lautan, pantai, estuari, dan terumbu karang, dan padang lamun. Berikut penjelasan tentang ekologi laut.
Habitat air laut (oceanic) ditandai oleh salinitas tinggi dengna ion Cl- mencapai 55% terutama di daerah laut tropik, karena suhunya tinggi dan penguapan besar. Di daerah tropik, suhu laut sekitar 25oC. Perbedaan suhu bagian atas dan bawah tinggi. Batas antara lapisan air yang panas di bagian atas dengan bagian air yang dingin di bagian bawah disebut daerah thermocline.
Di daerah dingin, suhu air laut merata sehingga air dapat bercampur, maka daerah permukaan laut tetap subur dan banyak plankton serta ikan. Gerakan air dari pantai ke tengah menyebabkan air bagian atas turun ke bawah dan sebaliknya, sehingga memungkinkan terbentuknya rantai makanan yang berlangsung baik. Habitat laut dapat dibedakan berdasarkan kedalamannya dan wilayah permukaan secara horizontal.
Dikenal juga dengan terminologi:
  • Integrated Coastal Zone Management (ICZM) (pengelolaan terpadu wilayah pesisir)
  • Integrated Coastal Zona Planning and Management (pengelolaan dan perencanaan terpadu wilayah pesisir, dalam artian pengelolaan pemanfaatan sumberdaya alam dan jasa-jasa lingkungan yang terdapat di kawasan pesisir dengan cara melakukan penilaian secara menyeluruh (Comprehensive assessment).  Sorensen & Mc Creary dalam Dahuri 200)
  • Integrated Coastal Management (pengelolaan wilayah pesisir)
  • Integrated Coastal Resources Management (pengelolaan terpadu sumber daya wilayah pesisir)
  • Coastal Zone Resources Management (pengelolaan sumber daya wilayah pesisir)
  • Coastal Resources Management (pengelolaan sumber daya pesisir)
  • Coastal Zone Management (pengelolaan wilayah pesisir)
Perlindungan dan bertelur
  1. Mangrove : feeding ground, fishing ground, spawning ground dan nursery ground banyak spesiesikan dan udang dan memberikan perlindungan terhadap gelombang
  2. Lamun/seagrass : nursery ground, daerah pencarian makan bagi mamalia laut
  3. Rumput laut/seaweed : pangan dan obat-obatan
Ekosistem terumbu karang
  • Luas terumbu karang Indonesia diperkirakan mencapai 60.000 km2, namun hanya 6,2% saja yang kondisinya baik
  • Tekanan terhadap keberadaan terumbu karang sebagian besar diakibatkan oleh kegiatan manusia
  • Kerusakan terumbu karang banyak ditentukan oleh aktivitas di daratan
Manfaat terumbu karang
  • Berperan penting bagi pertumbuhan sumberdaya perikanan (sebagai feeding ground, fishing ground, spawning ground dan nursery ground)
  • Mencegah terjadinya pengikisan pantai (abrasi)
  • Sebagai daya tarik wisata bahari
  • Secara global terumbu karang berfungsi sebagai pengendap kalsium yang mengalir dari sungai ke laut
  • Sebagai penyerap karbondioksida dan Gas Rumah Kaca (GRK) lainnya
Ekosistem padang lamun
  • Lamun merupakan tumbuhan berbunga yang hidupnya terbenam di dalam laut
  • Padang lamun ini merupakan ekosistem yang mempunyai produktivitas organik yang  tinggi
  • Fungsi ekologi yang penting yaitu sebagai feeding ground, fishing ground, spawning ground dan nursery ground beberapa jenis hewan yaitu udang dan ikan baranong, sebagai peredam arus sehingga perairan dan sekitarnya menjadi tenang
Ekosistem mangrove
  • Hutan yang terutama tumbuh pada tanah lumpur aluvial di daerah pantai dan muara sungai yang dipengaruhi pasang surut air laut
  • Luas hutan mangrove di Indonesia merupakan yang terluas di dunia (2,5-3,5 juta Ha,18-23 % luas mangrove di dunia dan lebih luas dari Brasil)
Fungsi ekologis:
  • Sebagai peredam gelombang (termasuk gelombang tsunami), angin dan badai
  • Melindungi daerah pantai dari bahaya abrasi
  • Sebagai penyerap nutrien organik, penahan lumpur dan perangkap sedimen
  • Penghasil a yang merupakan hasil dekomposisi dari serasah mangrove
  • Sebagai daerah asuhan, mencari makan dan berkembangbiak ikan, udang dan hewan liar lainnya
C. Ekologi Tanaman
Ekologi tanaman adalah ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara tanaman dengan lingkungannya. Tanaman membutuhkan sumberdaya kehidupan dari lingkungannya, danmempengaruhi lingkungan begitu juga sebaliknya lingkungan mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Ekologi dibagi atas dua bagian yaitu Sinekologi dan Autekologi. Pembagian ekologi, tingkatan organisasi makhluk hidup, tujuan dan perkembangan ekologi tanaman, pembagian ilmu ekologi.
Pada prinsipnya ditinjau dari biologi, makhluk hidup dapat dibagi atas dua bagian besar yaitu, hewan dan tumbuhan. Kedua kelompok ini sangat tergantung kepada faktor-faktor yang ada diluar dirinya baik itu secara langsung maupun tidak langsung. Dengan kata lain tidak ada satu makhluk hidup pun di dunia ini yang dapat berdiri sendiri tanpa bergantung dengan faktor lainnya. Faktor luar yang mempengaruhi kehidupan makhluk hidup ini disebut dengan lingkungan.
Manusia sebagai makhluk hidup telah terlibat dan tertarik dengan masalah- masalah lingkungan sejak dahulu kala walaupun mereka tidak mengerti perkataan ekologi itu sendiri. Dalam masyarakat primitif setiap individu untuk dapat bertahan hidup memerlukan pengetahuan terhadap alam lingkungannya. Alam lingkungan (environment) ialah alam diluar organisma yang efektif  mempengaruhi kehidupan organisma tersebut. Setiap tanaman menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Penyesuaian ini berguna untuk mempertahankan hidupnya.
Ekologi merupakan gabungan dari dua kata dalam Bahasa Yunani yaitu oikos berarti rumah dan logos berarti ilmu atau pelajaran. Secara etimologis ekologi berarti ilmu tentang makhluk hidup dan rumah tangganya. Dengan kata lain defenisi dari ekologi ialah ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Berdasarkan defenisi di atas maka yang dimaksud dengan Ekologi Tanaman adalah ilmu yang mempelajari hubungan timbale balik antara tanaman (tumbuhan yang dibudidayakan) dengan lingkungannya. Lingkungan hidup tanaman dibagi atas dua kelompok yaitu lingkungan biotik dan abiotik. Dari lingkungan inilah tanaman memperoleh sumberdaya cahaya, hara mineral, dan sebagainya. Kekurangan, kelebihan atau ketidakcocokkan akan menyebabkan terjadinya cekaman (stress) pada tanaman.
Berdasarkan makna ekologi di atas maka jelaslah bahwa ekologi merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari ilmu biologi. Oleh karenanya Ilmu Biologi sering disebut dengan biologi lingkungan. Ekologi merupakan bagian kecil dari Biologi. Yang termasuk dalam ruang lingkup biologi ialah organisma, populasi, komunitas, ekosistem, dan biosfir. Jika kita perhatikan bahasanbahasan dalam mempelajari ekologi ternyata masing-masing ilmu yang membahas suatu individu/grup tidak terlepas dari membahas masalah ekologi. Dari penjelasan ini dapat dilihat ternyata ekologi merupakan ilmu yang cakupannya amat luas.
Pelajaran mengenai lingkungan hidup organisma sudah dipelajari sebelum kata ekologi itu sendiri diperkenalkan oleh ahlinya. Nenek moyang kita pada jaman dahulu telah berupaya untuk memelihara lingkungan, yang terbukti dari mitos mitos yang muncul seperti ”jangan menebang pohon yang rindang karena ada penghuninya”. Ini adalah salah satu upaya mereka untuk memelihara ketersediaan air. Mitos-mitos mengenai pemeliharaan lingkungan ini relatif cukup banyak, karena masing-masing suku yang ada di Indonesia memilikinya. Gambaran ini memperlihatkan bahwa manusia merupakan organisma yang memiliki kekekuatan penuh yang mempengaruhi lingkungan dan sebaliknya. Pengetahuan Ekologi berkembang sejalan dengan perkembangan peradaban manusia itu sendiri.
Tujuan utama mempelajari ekologi tanaman adalah memperoleh hasil yang optimal dari teknik budidaya yang dilakukan dan menjaga lingkungan agar terhindar dari kerusakan sebagai warisan untuk anak cucu kita
Lingkungan akan mempengaruhi berbagai aspek kehidupan tanaman dan organisme lain yang hidup di muka bumi. Oleh sebab itu pengetahuan tentang lingkungan tumbuh tanaman sangat dibutuhkan agar budidaya tanaman yang dilakukan dapat menghasilkan produksi yang optimum. Dalam agroekosistem lingkungan tumbuh tanaman menjadi bahan pertimbangan dalam rancang bangun aktivitas budidaya yang akan dilakukan. Desain lanskap dari budidaya tanaman juga sangat tergantung pada lingkungan. Lingkungan akan mempengaruhi jenis tanaman yang sesuai untuk dibudidayakan pada kawasan, penjadwalan dan teknik budidaya yang digunakan. Oleh karenanya pengetahuan tentang lingkungan sangat penting artinya bagi sektor pertanian.
D. Ekologi Serangga
Ekologi serangga mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi distribusi dan kelimpahan serangga. Pengetahuan tentang ekologi serangga hama pascapanen merupakan dasar penerapan pengendalian hama terpadu (PHT).  Saat ini, pemodelan dengan komputer untuk pengendalian hama pascapanen telah banyak dikembangkan.  Kesemuanya berbasis pada pengetahuan ekologi serangga.
Sifat struktur penyimpanan secara umum adalah kondisinya yang stabil dibandingkan lingkungan alami dan ketersediaan pangan yang melimpah.  Karakter penyimpanan ini menguntungkan hama gudang, walaupun adakalanya terjadi kelangkaan sumber makanan.  Serangga hama di penyimpanan, terutama hama-hama penting adalah serangga yang telah teradaptasi pada lingkungan penyimpanan dengan baik, karena:
·                    Habitat penyimpanan merupakan reservoir alaminya
·                    Toleransinya yang tinggi terhadap faktor fisik di penyimpanan
·                    Keragaman perilaku makan pada berbagai bahan simpan
·                    Laju reproduksi yang tinggi
·                    Kemampuan yang tinggi dalam menemukan lokasi sumber makanan
·                    Kemampuan bertahan hidup dalam kondisi tanpa pangan
·                    Adaptasi morfologi (ukuran kecil, bentuk pipih, gerakan cepat dll.)
Studi ekologi yang dilakukan pada kondisi yang mirip dengan tempat penyimpanan lebih berguna untuk mengembangkan program pengendalian.  Dengan demikian dapat diperoleh lebih banyak gambaran tentang faktor-faktor yang mempengaruhi distribusi dan kelimpahan hama pada kondisi nyata.
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENYEBARAN DAN KELIMPAHAN HAMA GUDANG
1.      SUHU, KADAR AIR BIJI DAN SUMBER MAKANAN
2.      Masa perkembangan
3.      Ketahanan hidup/survival
4.      Produksi telur
INTERAKSI ANTARINDIVIDU DAN ANTARSPESIES
1.      Intraspesifik (antarindividu)
Interaksi antarindividu dalam satu spesies menentukan distribusi dan kelimpahan serangga.  Pada kepadatan populasi rendah, laju pertumbuhan biasanya kecil karena kesulitan untuk menemukan pasangan seksual misalnya.  Ketika populasi bertambah, laju pertumbuhan meningkat secara eksponensial karena kelimpahan sumber makanan dan kesesuaian lingkungan.  Sejalan dengan pertambahan populasi yang tinggi, terjadi kompetisi/persaingan untuk makan dan perkawinan sehingga menimbulkan efek negatif bagi populasi.  Pada spesies tertentu bahkan terjadi kanibalisme terhadap serangga dalam stadium inaktif (telur dan pupa).  Walaupun demikian, tekanan populasi seperti ini jarang terjadi karena kecenderungan migrasi bila populasi meningkat.  Kompetisi umumnya terjadi pada populasi di penyimpanan yang kosong, sarana transportasi maupun peralatan pengolahan di mana jumlah makanan relatif sedikit.
2.      Interspesifik (antarspesies)
Interaksi antarspesies juga mempengaruhi laju pertumbuhan suatu spesies serangga.  Berbagai pola interaksi ditemukan di penyimpanan, yaitu:
·                    Suksesi, yaitu pergantian dominansi spesies pada pernyimpanan kerena perubahan lingkungan dan sumber makanan.  Pada saat awal yang dominan adalah hama primer, kemudian digantikan hama sekunder, selanjutnya mungkin serangga pemakan cendawan atau sisa-sisa.
·                    Kompetisi, terjadi bila dua spesies hama memiliki relung ekologis yang sama (bandingkan dengan suksesi dimana masing-masing spesies memiliki peran berbeda.)
·                    Predasi, bisa oleh spesies predator (misal kepik Xylocoris sp.) atau spesies hama yang menjadi karnivor fakultatif pada kondisi ekstrim.
·                    Parasitisme, kebanyakan Hymenoptera famili Trichogrammatidae, Bethylidae, dan Pteromalidae menjadi parasitoid hama gudang.  Termasuk parasitisme adalah serangan mikroorganisme seperti protozoa, bakteri dan cendawan entomophaga penyakit terhadap hama pascapanen.
E. Ekologi Air Tawar
Ekologi air tawar sangat bermanfaat dalam kehidupan sehari-hari. Air tawar sendiri penting karena  ia adalah sumber air rumah tangga dan industri yang murah, komponen air tawar merupakan merupakan daur hidrologis, dan  ekosistem air tawar merupakan sistem disporsal / pembuangan yang mudah dan murah
Beberapa faktor pembatas dalam Ekosistem air tawar diantaranya :
1.      Kejernihan.
2.      Temperatur.
3.      Arus.
4.      Oksigen.
5.      Garam biogenik dalam air.
Ciri-ciri ekosistem air tawar antara lain variasi suhu tidak menyolok, penetrasi cahaya kurang, dan terpengaruh oleh iklim dan cuaca. Macam tumbuhan yang terbanyak adalah jenis ganggang, sedangkan lainnya tumbuhan biji. Hampir semua filum hewan terdapat dalam air tawar. Organisme yang hidup di air tawar pada umumnya telah beradaptasi
Ekosistem air tawar digolongkan menjadi air tenang dan air mengalir. Termasuk ekosistem air tenang adalah danau dan rawa, termasuk ekosistem air mengalir adalah sungai.
1.      Air tergenang/ lentik (asal kata lenis = tenang) contoh : danau, kolam, dan rawa dan mangrove.
2.      Air mengalir / lotik (asal kata lotus = tercuci) contohnya: mata air, aliran air/sungai dan selokan.
F. Perbedaan Jenis-jenis Ekologi
Setiap jenis ekologi memiliki ruang lingkup tersendiri. Oleh karena itu antara satu jenis ekologi dengan ekologi yang lain memiliki perbedaan. Dalam makalah ini hanya dibahas 5 jenis ekologi saja yaitu ekologi hutan, ekologi laut, ekologi tanaman, ekologi serangga, dan ekologi air tawar. Perbedaan jenis-jenis ekologi tersebut antara lain :
  • Ekologi hutan adalah cabang ekologi yang khusus mempelajari masyarakat atau ekosistem hutan
  • Ekologi laut merupakan ilmu yang mempelajari tentang ekosistem air laut.
  • Ekologi tanaman adalah ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara tanaman dengan lingkungannya.
  • Ekologi serangga mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi distribusi dan kelimpahan serangga.
  • Ekologi air tawar merupakan ilmu yang mempelajari tentang ekosistem air tawar.
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil pembahasan maka penulis dapat menyimpulkan sebagai berikut :
1.      Ekologi terdiri dari beberapa jenis. Contohnya yaitu ekologi hutan, ekologi laut, ekologi tanaman, ekologi serangga, dan ekologi air tawar.
2.      Setiap jenis ekologi memiliki cakupan yang berbeda-beda
B. Saran
1.      Sebagai mahasiswa seharusnya lebih memperdalam ilmu pengetahuan sesuai dengan bidangnya sehingga mempunyai skill.
2.      Di harapkan lebih menyempurnakan makalah ini.
3.      Mahasiswa harus menjadi center learning student dalam perkuliahan sehingga mahasiswa yang lebih kreatif.



MAKALAH GLOBAL WARMING
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah
Makalah ini dibuat untuk menambah pengetahuan tentang pemanasan global atau global warming yang sedang terjadi saat ini. Banyak faktor atau penyebab yang membuat pemanasan global itu sendiri terjadi. Masalah dunia ini belum bisa teratasi, belum ada solusi yang efektif untuk menyelesaikannya. Mungkin sudah banyak penanggulangan yang sudah dilakukan , akan tetapi belum terlalu terlihat hasilnya yang dapat kita rasakan.

1.2. Tujuan
Tujuan disusunnya makalah ini untuk menyelesaikan tugas yang diberikan oleh dosen. Selain itu pembuatan makalah ini untuk menyadarkan tentang keadaan yang ada pada saat ini. Harapan penulis adalah agar makalah ini dapat berguna bagi orang yang telah membacanya.


BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Pemanasan Global
Pemanasan global atau yang sering juga disebut global warming adalah peningkatan suhu rata-rata atmosfer, laut, dan daratan bumi yang disebabkan oleh beberapa faktor penyebab. kemungkinan besar disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi gas-gas rumah kaca akibat aktivitas manusia melalui efek rumah kaca Pemanasan Global akan diikuti dengan Perubahan Iklim, seperti meningkatnya curah hujan di beberapa belahan dunia sehingga menimbulkan banjir dan erosi. Sedangkan, di belahan bumi lain akan mengalami musim kering yang berkepanjangan disebabkan kenaikan suhu.

2.2 Penyebab Pemanasan Global
1. Efek Rumah Kaca
Segala sumber energi yang terdapat di Bumi berasal dari Matahari. Ketika energi ini tiba permukaan Bumi, cahaya berubah menjadi panas yang menghangatkan Bumi. Permukaan Bumi akan menyerap sebagian panas dan memantulkan kembai sisanya. Sebagian dari panas ini berwujud radiasi infra merah gelombang panjang ke angkasa luar. Sebagian dari panas ini berwujud radiasi infra merah gelombang panjang ke angkasa luar. Namun sebagian panas tetap terperangkap di atmosfer bumi akibat menumpuknya jumlah gas rumah kaca antara lain uap air, karbon dioksida, dan metana yang menjadi perangkap gelombang radiasi ini. Gas-gas ini menyerap dan memantulkan kembali radiasi gelombang yang dipancarkan Bumi dan akibatnya panas tersebut akan tersimpan di permukaan Bumi. Keadaan ini terjadi terus menerus sehingga mengakibatkan suhu rata-rata tahunan bumi terus meningkat. Gas-gas tersebut berfungsi sebagaimana gas dalam rumah kaca. Dengan semakin meningkatnya konsentrasi gas-gas ini di atmosfer, semakin banyak panas yang terperangkap di bawahnya.

2. Efek Umpan Balik
Proses umpan balik yang terjadi mempengaruhi penyebab pemanasan global. Sebagai contoh adalah pada proses penguapan air. Pada kasus pemansan akibat bertambahnya gas-gas rumah kaca seperti CO2, pada awalnya pemanasan akan menyebabkan lebih banyaknya air yang menguap ke atmosfer. Karena uap air sendiri merupakan gas rumah kaca, pemanasan akan terus berlanjut dan menambah jumlah uap air di udara sampai tercapainya suatu kesetimbangan konsentrasi uap air. Efek rumah kaca yang dihasilkannya lebih besar bila dibandingkan oleh akibat gas CO2 sendiri. (Walaupun umpan balik ini meningkatkan kandungan air absolut di udara, kelembaban relatif udara hampir konstan atau bahkan agak menurun karena udara menjadi menghangat). Umpan balik ini hanya berdampak secara perlahan-lahan karena CO2 memiliki usia yang panjang di atmosfer.
Umpan balik penting lainnya adalah hilangnya kemampuan memantulkan cahaya (albedo) oleh es. Ketika temperatur global meningkat, es yang berada di dekat kutub mencair dengan kecepatan yang terus meningkat. Bersamaan dengan melelehnya es tersebut, daratan atau air di bawahnya akan terbuka. Baik daratan maupun air memiliki kemampuan memantulkan cahaya lebih sedikit bila dibandingkan dengan es, dan akibatnya akan menyerap lebih banyak radiasi Matahari. Hal ini akan menambah pemanasan dan menimbulkan lebih banyak lagi es yang mencair, menjadi suatu siklus yang berkelanjutan.
Umpan balik positif akibat terlepasnya CO2 dan CH4 dari melunaknya tanah beku (permafrost) adalah mekanisme lainnya yang berkontribusi terhadap pemanasan. Selain itu, es yang meleleh juga akan melepas CH4 yang juga menimbulkan umpan balik positif.
Kemampuan lautan untuk menyerap karbon juga akan berkurang bila ia menghangat, hal ini diakibatkan oleh menurunya tingkat nutrien pada zona mesopelagic sehingga membatasi pertumbuhan diatom daripada fitoplankton yang merupakan penyerap karbon yang rendah.

3. Penggundulan Hutan
Maraknya kasus penggundulan hutan merupakan salah satu penyebab pemanasan global saat ini. Penggundulan hutan yang mengurangi penyerapan karbon oleh pohon, menyebabkan emisi karbon bertambah sebesar 20%, dan mengubah iklim mikro lokal dan siklus hidrologis, sehingga mempengaruhi kesuburan tanah. Hutan yang menjadi paru-paru Bumi kini tidak dapat berfungsi secara maksimal karena sudah sangat berkurangnya jumlah pohon yang ada. Jumlah pohon yang ada tidak dapat menyeimbangi banyaknya jumlah CO2 yang ada di Bumi.


2.3 Dampak Pemanasan Global
1. Iklim Mulai Tidak Stabil
Telah diperkirakan oleh para ilmuwan, daerah bagian utara dari belahan Bumi Utara akan memanas lebih dari daerah-daerah lainnya di Bumi. Hal ini berakibat akan mencairnya gunung-gunung es dan daratan akan mengecil. Akan lebih sedikit es yang terapung di perairan tersebut. . Daerah-daerah yang sebelumnya mengalami salju ringan, mungkin tidak akan mengalaminya lagi. Pada pegunungan di daerah subtropis, bagian yang ditutupi salju akan semakin sedikit serta akan lebih cepat mencair. Musim tanam akan lebih panjang di beberapa area. Temperatur pada musim dingin dan malam hari akan cenderung untuk meningkat.
Daerah hangat akan menjadi lebih lembab karena lebih banyak air yang menguap dari lautan. Kelembaban yang tinggi akan meningkatkan curah hujan, secara rata-rata, sekitar 1 persen untuk setiap derajat Fahrenheit pemanasan. Badai akan menjadi lebih sering. Selain itu, air akan lebih cepat menguap dari tanah. Akibatnya beberapa daerah akan menjadi lebih kering dari sebelumnya. Angin akan bertiup lebih kencang dan mungkin dengan pola yang berbeda. Topan badai (hurricane) yang memperoleh kekuatannya dari penguapan air, akan menjadi lebih besar. Berlawanan dengan pemanasan yang terjadi, beberapa periode yang sangat dingin mungkin akan terjadi. Pola cuaca menjadi tidak terprediksi dan lebih ekstrim.

2. Peningkatan Permukaan Laut
Saat atmosfer menghangat, lapisan permukaan lautan juga akan menghangat, hal ini menyebabkan volumenya akan membesar dan menaikkan tinggi permukaan laut. Pemanasan juga mengakibatkan mencairnya es di kutub, terutama sekitar Greenland.
Perubahan tinggi permukaan laut akan sangat berpengaruh pada kehidupan di daerah pantai. Beberapa daerah akan tenggelam. Erosi dari tebing, pantai, dan bukit pasir akan meningkat. Bahkan sedikit saja kenaikan permukaan laut akan sangat berpengaruh pada ekosistem pantai, contohnya akan menenggelamkan separuh rawa-rawa pantai.

4. Gangguan Ekologis
Hewan dan tumbuhan menjadi makhluk hidup yang sulit menghindar dari efek pemanasan ini karena sebagian besar lahan telah dikuasai manusia. Dalam pemanasan global, hewan cenderung untuk bermigrasi ke arah kutub atau ke atas pegunungan. Tumbuhan akan mengubah arah pertumbuhannya, mencari daerah baru karena habitat lamanya menjadi terlalu hangat. Akan tetapi, pembangunan manusia akan menghalangi perpindahan ini. Spesies-spesies yang bermigrasi ke utara atau selatan yang terhalangi oleh kota-kota atau lahan-lahan pertanian mungkin akan mati. Beberapa tipe spesies yang tidak mampu secara cepat berpindah menuju kutub mungkin juga akan musnah.

2.4 Pengendalian Pemanasan Global
Tantangan yang ada saat ini adalah mengatasi efek yang timbul sambil melakukan langkah-langkah untuk mencegah semakin berubahnya iklim di masa depan. Kerusakan yang telah terjadi dapat diatasi dengan beberapa cara. Daerah pantai dilindungi dengan didnding dan penghalang untuk mencegah masuknya air laut. Adapun cara lain, pemerintah membantu populasi yang ada di pantai untuk pindah ke daerah yang lebih tinggi. Ada dua cara untuk memperlambat bertambahnya gas rumah kaca. Pertama, mencegah karbon dioksida dilepas ke atmosfer dengan menyimpan gas tersebut di tempat lain. Cara ini disebut carbon sequestration (menghilangkan karbon). Cara yang kedua adalah mengurangi produksi gas rumah kaca.
Cara-cara lain yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut :
- Menanam banyak pohon
- Bepergian dengan kendaraan yang ramah lingkungan, contoh: sepeda
- Gunakan alat elektronik yang hemat energy
- Kurangi penggunaan AC
- Daur ulang sampah organik
- Pisahkan Sampah Kertas, Plastik, dan Kaleng agar Dapat Didaur Ulang




BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

3.1 Kesimpulan



















































































































































Pemanasan global yang terjadi saat ini adalah akibat dari perbuatan kita sendiri. Sebagai manusia kita tidak dapat menjaga dengan baik tempat dimana kita hidup. Jika kita tidak sadar akan dampak yang terjadi nanti, maka kehidupan di Bumi ini akan terancam. Untuk mengatasinya, telah dilakukan beberapa penangulangan. Penanggulangan ini akan efektif bila semua pihak turut serta untuk melakukannya.

3.2 Saran
Pemanasan global ini dapat di kurangi jika kita menanamkan rasa cinta kepada Bumi ini. Kita harus dapat menjaga dan melestarikannya , demi kelangsungan kehidupan di masa yang akan datang.






 
213)

Kenaikan muka air sungai di muara karena terbendung oleh paras muka airyang naik.4)

Perubahan pasang surut dan gelombang5)

Perubahan pola endapan sedimenDari berbagai perubahan fisik lingkungan tersebut, dampak terparah dialamipada wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. Dampak itu mengancam morfologipantai, ekosistem alamiah, pemukiman, sumberdaya air, infrastruktur, perikanan,pertanian dan pariwisata bahari. Hal ini dapat dimaklumi karena wilayah pesisirmerupakan kawasan pertemuan antara darat dan laaut.
 
22
BAB VPENUTUP5.1 Kesimpulan

Hidrotermodinamika yaitu suhu air yang berubah
 – 
ubah atau perubahansuhu air laut.

Kenaikan muka air laut memberi dampak negatif bagi beberapa ekosistempantai, seperti ekosistem terumbu karang, ekosistem mangrove, danekosistem lamun.

Perubahan iklim menyebabkan perubahan fisik lingkungan di wilayahpesisir.
5.2 Saran
Indonesia sebagai salah satu Negara yang rentang terhadap perubahaniklim maka perlu melakukan pengkajian dan pemetaan terhadap kerentanan danadaptasi dari perubahan iklim tersebut.
 
23
DAFTAR PUSTAKA
Baaka, Semuel. 2011.
 Dampak Perubahan Iklim Global Sebagai salah SatuFaktor Penyumbang Tingkat Kemiskinan Masyarakat Nelayan Tradisionaldi Papua.
Makalah. Manokwari.Basyirun. 2008. BUKU AJAR Mesin Konversi Energi. UNNES. Semarang.Dasmasela, H.,Pedai, J. 2009.
Kajian Kerentanan Terhadap Genangan Akibat Kenaikan Muka Laut di Kabupaten Manokwari Provinsi Papua Barat 
.Laporan APN. Manokwari.Diposaptono, S.,Budiman, Agung, F. 2009.
 Menyiasati Perubahan Iklim diWilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil.
Penerbit Buku Ilmiah Populer.Bogor.Gunawan, Budhi. 2008.
Kenaikan Muka Air Laut dan Adaptasi Masyarakat 
.http://one.indoskripsi.com/node/5912.Diunduh 9 September 2011.Mansawan, A.A. 2010.
Pengaruh Kenaikan Muka Air Laut Terhadap Pesisir Pantai
. Makalah. Manokwari.Nerangel. 2010.
Pengaruh Perubahan Iklim Global Terhadap ProduktivitasPrimer dan Kehidupan di Laut 
.

 Definisi Termodinamika
http://htmlimg4.scribdassets.com/bnw37mkn4166ll1/images/23-d7b80922d1.pnghttp://htmlimg4.scribdassets.com/bnw37mkn4166ll1/images/23-d7b80922d1.pnghttp://htmlimg4.scribdassets.com/bnw37mkn4166ll1/images/23-d7b80922d1.png
 
213)

Kenaikan muka air sungai di muara karena terbendung oleh paras muka airyang naik.4)

Perubahan pasang surut dan gelombang5)

Perubahan pola endapan sedimenDari berbagai perubahan fisik lingkungan tersebut, dampak terparah dialamipada wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. Dampak itu mengancam morfologipantai, ekosistem alamiah, pemukiman, sumberdaya air, infrastruktur, perikanan,pertanian dan pariwisata bahari. Hal ini dapat dimaklumi karena wilayah pesisirmerupakan kawasan pertemuan antara darat dan laaut.
 
22
BAB VPENUTUP5.1 Kesimpulan

Hidrotermodinamika yaitu suhu air yang berubah
 – 
ubah atau perubahansuhu air laut.

Kenaikan muka air laut memberi dampak negatif bagi beberapa ekosistempantai, seperti ekosistem terumbu karang, ekosistem mangrove, danekosistem lamun.

Perubahan iklim menyebabkan perubahan fisik lingkungan di wilayahpesisir.
5.2 Saran
Indonesia sebagai salah satu Negara yang rentang terhadap perubahaniklim maka perlu melakukan pengkajian dan pemetaan terhadap kerentanan danadaptasi dari perubahan iklim tersebut.
 
23
DAFTAR PUSTAKA
Baaka, Semuel. 2011.
 Dampak Perubahan Iklim Global Sebagai salah SatuFaktor Penyumbang Tingkat Kemiskinan Masyarakat Nelayan Tradisionaldi Papua.
Makalah. Manokwari.Basyirun. 2008. BUKU AJAR Mesin Konversi Energi. UNNES. Semarang.Dasmasela, H.,Pedai, J. 2009.
Kajian Kerentanan Terhadap Genangan Akibat Kenaikan Muka Laut di Kabupaten Manokwari Provinsi Papua Barat 
.Laporan APN. Manokwari.Diposaptono, S.,Budiman, Agung, F. 2009.
 Menyiasati Perubahan Iklim diWilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil.
Penerbit Buku Ilmiah Populer.Bogor.Gunawan, Budhi. 2008.
Kenaikan Muka Air Laut dan Adaptasi Masyarakat 
.http://one.indoskripsi.com/node/5912.Diunduh 9 September 2011.Mansawan, A.A. 2010.
Pengaruh Kenaikan Muka Air Laut Terhadap Pesisir Pantai
. Makalah. Manokwari.Nerangel. 2010.
Pengaruh Perubahan Iklim Global Terhadap ProduktivitasPrimer dan Kehidupan di Laut 
.

 Definisi Termodinamika
http://htmlimg4.scribdassets.com/bnw37mkn4166ll1/images/23-d7b80922d1.pnghttp://htmlimg4.scribdassets.com/bnw37mkn4166ll1/images/23-d7b80922d1.pnghttp://htmlimg4.scribdassets.com/bnw37mkn4166ll1/images/23-d7b80922d1.png
 
213)

Kenaikan muka air sungai di muara karena terbendung oleh paras muka airyang naik.4)

Perubahan pasang surut dan gelombang5)

Perubahan pola endapan sedimenDari berbagai perubahan fisik lingkungan tersebut, dampak terparah dialamipada wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. Dampak itu mengancam morfologipantai, ekosistem alamiah, pemukiman, sumberdaya air, infrastruktur, perikanan,pertanian dan pariwisata bahari. Hal ini dapat dimaklumi karena wilayah pesisirmerupakan kawasan pertemuan antara darat dan laaut.
 
22
BAB VPENUTUP5.1 Kesimpulan

Hidrotermodinamika yaitu suhu air yang berubah
 – 
ubah atau perubahansuhu air laut.

Kenaikan muka air laut memberi dampak negatif bagi beberapa ekosistempantai, seperti ekosistem terumbu karang, ekosistem mangrove, danekosistem lamun.

Perubahan iklim menyebabkan perubahan fisik lingkungan di wilayahpesisir.
5.2 Saran
Indonesia sebagai salah satu Negara yang rentang terhadap perubahaniklim maka perlu melakukan pengkajian dan pemetaan terhadap kerentanan danadaptasi dari perubahan iklim tersebut.
 
23
DAFTAR PUSTAKA
Baaka, Semuel. 2011.
 Dampak Perubahan Iklim Global Sebagai salah SatuFaktor Penyumbang Tingkat Kemiskinan Masyarakat Nelayan Tradisionaldi Papua.
Makalah. Manokwari.Basyirun. 2008. BUKU AJAR Mesin Konversi Energi. UNNES. Semarang.Dasmasela, H.,Pedai, J. 2009.
Kajian Kerentanan Terhadap Genangan Akibat Kenaikan Muka Laut di Kabupaten Manokwari Provinsi Papua Barat 
.Laporan APN. Manokwari.Diposaptono, S.,Budiman, Agung, F. 2009.
 Menyiasati Perubahan Iklim diWilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil.
Penerbit Buku Ilmiah Populer.Bogor.Gunawan, Budhi. 2008.
Kenaikan Muka Air Laut dan Adaptasi Masyarakat 
.http://one.indoskripsi.com/node/5912.Diunduh 9 September 2011.Mansawan, A.A. 2010.
Pengaruh Kenaikan Muka Air Laut Terhadap Pesisir Pantai
. Makalah. Manokwari.Nerangel. 2010.
Pengaruh Perubahan Iklim Global Terhadap ProduktivitasPrimer dan Kehidupan di Laut 
.

 Definisi Termodinamika
http://htmlimg4.scribdassets.com/bnw37mkn4166ll1/images/23-d7b80922d1.pnghttp://htmlimg4.scribdassets.com/bnw37mkn4166ll1/images/23-d7b80922d1.pnghttp://htmlimg4.scribdassets.com/bnw37mkn4166ll1/images/23-d7b80922d1.png
 
213)

Kenaikan muka air sungai di muara karena terbendung oleh paras muka airyang naik.4)

Perubahan pasang surut dan gelombang5)

Perubahan pola endapan sedimenDari berbagai perubahan fisik lingkungan tersebut, dampak terparah dialamipada wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. Dampak itu mengancam morfologipantai, ekosistem alamiah, pemukiman, sumberdaya air, infrastruktur, perikanan,pertanian dan pariwisata bahari. Hal ini dapat dimaklumi karena wilayah pesisirmerupakan kawasan pertemuan antara darat dan laaut.
 
22
BAB VPENUTUP5.1 Kesimpulan

Hidrotermodinamika yaitu suhu air yang berubah
 – 
ubah atau perubahansuhu air laut.

Kenaikan muka air laut memberi dampak negatif bagi beberapa ekosistempantai, seperti ekosistem terumbu karang, ekosistem mangrove, danekosistem lamun.

Perubahan iklim menyebabkan perubahan fisik lingkungan di wilayahpesisir.
5.2 Saran
Indonesia sebagai salah satu Negara yang rentang terhadap perubahaniklim maka perlu melakukan pengkajian dan pemetaan terhadap kerentanan danadaptasi dari perubahan iklim tersebut.
 






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar